Geliat SelaSastra dan Catatan Kreatif

Perjalanan seorang pengarang adalah perjalanan spiritual. Begitulah kiranya setiap perjalanan akan membawa efek kontemplatif yang begitu mengejutkan. Itulah kenapa saya selalu menyukai sebuah perjalanan. Sebagai wujud terimakasih saya pada sebuah perjalanan yang semakin mematangkan pola pikir, catatan perjalanan kerap hadir menyertai. Begitu juga tulisan ini yang hadir untuk mencatat-rekamkan ruang, waktu, dan peristiwa dari perjalanan (atau saat ini saya sedang gandrung menyebut dinas luar).

Selasa, 29 Maret 2016, saya sedang dinas luar. Hari itu, ada dua tugas negara yang harus dituntaskan. Pertama, menjadi juri bercerita. Kedua, bedah buku saya Meja Nomor 8. Namun catatan ini, khusus saya tulis untuk tugas negara yang kedua dan tentunya nanti pada catatan lain tugas negara pertama akan dilaporkan.

Sore itu, ketika saya berangkat menuju Boenga Ketjil (selanjutnya disebut BK) milik aktor teater kawakan Andhi Setyo Wibowo atawa yang lebih populer dengan nama Kephix, hujan sedang manja: rintik-rintik. Duh, betapa indahnya perjalanan saya bila ditemani dengan perempuan cantik yang menawan hati ini. Aih, tapi sayangnya kala itu saya harus menempuh perjalanan ke Jombang sendirian, tanpa kekasih juga tanpa kawan. Namun, ada atau tiada teman seperjalanan itu tiada merisaukan, sebab kerap saya melakukan perjalanan seorang diri.

Sesampai di BK, saya sedikit terkejut karena sudah banyak orang. Sembari memarkir motor butut kesayangan di samping empat motor lainnya, saya mulai melirik satu persatu para pengunjung. Busyet, banyak sekali para perempuan di sana dan di meja belakangnya, tentu sudah tak asing lagi yaitu Gus Binhad Nurrohmat (yang kehadirannya sudah saya ketahui sedari jauh karena adanya X-Over di depan BK) dan seorang lagi, yang baru kutahui setelahnya, Zen Sugendal. Kata Gus Bin, si penyair yang baik hati itu, ia redaktur Majalah di Tebu Ireng. Mantap nian. Dan ia nanti yang akan memandu jalannya bedah buku Meja Nomor 8.

image
Papan menu di BK menyuguhkan SelaSastra #3 sebagai menu spesial pada malam itu. Ya, khusus malam itu.

Saya memesan kopi pahit kepada Cak Kephix (dan maafkan saya Cak Kephix urung memesan nasi goreng karena perut saya kenyang. Tadi panitia lomba sebelum pulang menyodorkan sekotak nasi. Mohon ampuni saya atas janji mentraktir pembicara yang ternyata juga tidak terpenuhi). Lalu sembari menunggu kopi disuguhkan, saya ngobrol dengan Gus Bin dan dikenalkan kepada Zen. Perbincangan dengan kawan sesama penulis, selalu mengasikkan. Saking asiknya obrolan acara sedikit molor. Pukul 20.10 wib, acara baru dibuka oleh Zen.

image
Lampu-lampu dimatikan hanya lampu sorot untuk menerangi Cak Kephik membaca yang menyala. Juga cahaya laptop dari mbak-mbak cantik yang tidak saya tahu namanya.

Sesi pertama saya dipersilakan terlebih dahulu. Seperti jamaknya pada bedah buku, Zen meminta saya bercerita ikhwal terbitnya Meja Nomor 8. Mengenai hal itu, saya memaparkan tiga poin, bila secara singkat maka terdiri dari: pertama, saya menyampaikan ulang pengantar dalam buku. Saya memberi penekanan maksud dari buku itu. Makanya, ketika tiga orang menulis tentang buku itu nyaris sama (Dadang Ari Murtono, Andhi Setyo Wibowo, dan Binhad Nurrohmat yang tulisannya dijadikan topik bedah buku). Saya tidak kaget ataupun jengkel membaca ulasan itu. Sebab buku itu, jika dibaca penulis atau pembaca kritis pasti akan direspon seperti mereka atau saya menyebutnya untuk di-bully. Lantas untuk siapa buku itu? Jawabannya pada poin kedua.

Poin kedua, alasan buku ini terbit yaitu janji. Janji kepada kawan perupa yang telah membuat sketsa: Eko Prawiro atawa Eko Nono. Dan ketiga buku ini untuk pembaca agar tahu proses kreatif penulisan saya. Makanya jika dibaca penulis atau pembaca kritis, pasti tidak akan memuaskan. Namun bagi mereka yang hendak belajar menulis, akan lain cerita. Mereka akan memahami bahwa proses adalah penentu dari hasil.

Setelah itu, Zen meminta Gus Bin memaparkan materinya. Salah satunya tentang pembaca yang kurang ajar dan juga merespon alasan saya. Katanya alasan saya itu tidak nyastra. Tidak hanya Gus Bin, Cak Kephix juga tidak percaya akan karya saya itu: masak sekelas Akhmad Fatoni yang notabene seorang yang faham teori kesusastraan dan baru lulus S2 kajian sastra menulis seperti ini.

image
Robin Al Kautsar, salah satu sastrawan kawakan Jombang, pendapatnya menciptakan arus dari arah berbeda dengan materi diskusi dari Binhad Nurrohmat.

Namun lain halnya pendapat Pak Robbin Al Kautsar. Ia memiliki pendapat lain, bahwa dunia kreatif tidak ada kaitannya dengan teori: Fatoni mungkin akan lebih jeli dan tajam dalam kritik sastra. Sebab sejatinya di situlah relevansi teori dan dunia akademisnya. Ia juga memberi contoh seorang penyair dan juga dosen, kawan kita Suyitno Ethex. Tentu teman-teman tahu bagaimana karyanya.

Ya, begitulah diskusi itu berjalan. Gayeng dan khidmat. Tentu yang lebih menarik yaitu pembukaannya tadi Cak Kephix membacakan nukilan Jalan Tak Berujung. Sihir Cak Kephix yang seorang aktor kawakan mampu menyedot perhatian para perempuan. Mereka serius menyimak dan ada yang memotret. Syahdu sekali.

Tentu selain itu semua, BK selain menyediakan ruang diskusi SelaSastra, yang kali itu sudah ketiga, juga menyuguhkan polo pendem pada pengunjung yang hadir. Saking kagetnya para perempuan pas disodori polo pendem langsung memasang wajah kaget, sebab mereka tidak memesan. Cak Kephix dengan kepekaannya menjawab: acara dimulai hidangan pun disuguhkan. Mereka pun tersenyum. Dan pasti, jika mereka berteman dengan akun FB Cak Kephix, bila SelaSastra ke-4 pasti akan menyempatkan hadir.

image
Pembacaan Cak Kephix yang mampu menyihir semua orang di BK. Tentu, jika Anda ingin mengundang pembaca cerpen terbaik, jangan segan mengundang beliau.

Begitulah, SelaSastra saat ini menjadi alternatif ruang setelah Geladhak Sastra makin surut. Tentunya, Jombang akan kembali bergeliat melalui BK dengan SelaSastra seperti halnya Mojokerto dengan Terminal Sastra. Semoga.

#bedahbuku #jombang #penyair #aktorteater #komunitassuketindonesia #boengaketjil #kabarmojokerto #book #art

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s