Kopdar dengan Blogger

Istilah itu tidak pernah tebersit sedikit pun di kepala saya. Entah kenapa bisa begitu. Baru kali ini saya ngeblog dengan cuek. Ternyata kecuekan saya itu membuat saya kenal bebeberapa teman blogger, yang membuat saya mengikuti blognya atau sebaliknya. Padahal sebelumnya, blog saya tidak pernah ada yang mengikuti. Komentar pun juga tidak. Dan anehnya, di blog ini, ketika saya cuek dan tidak peduli dengan domain, blog saya ada yang berkomentar dan mengikutinya. 

Kok bisa? Saya pun tidak bisa menjelaskan hal itu. Jelasnya, saya berniat cuek. Kecuekan itu jelas dari judul blog ini: Celoteh Akhmad Fatoni atau saya menyebutnya  CAF, mengikuti pola rekan blogger yang mengunakan pola sama persis. Terimakasih telah memberi inspirasi. 

Kembali lagi soal Kopdar. Saya tidak tebersit sedikit pun, tentunya, jika di antara teman-teman blogger saya yang tinggal satu kota. Marilah kita kopdar. Emang Mas tinggal di mana? Saya tinggal di Mojokerto. Ya, setidaknya saya bisa kopdar dengan rekan Sidoarjo dan Surabaya. Tentunya, saya ingin merasakan nuansa bertemu, bercakap, dan berbagi dengan rekan blogger. Ah, bagaimanakah rasanya? 

Iklan

Salah Sijine Werno Nak Dunyo

Abang, biru, lampune disko. Nek iki ora abang, yo ora biru, tapi yen pancen ngunu. Ora mung guru sing koyok ngunu, kabeh pegawe sing melu lembaga e negoro yo duweni nasib sing podo. Iki kok isok koyok ngunu? Yo embuh, iki sopo sing kudu isok njelasno. Sing jelas onok sing wes nulisno, salah sijine Listiyono Santoso. Nulis e yo nang koran sing podo. Cuman tulisan e iko nyoal dosen mroyek iku ora opo-opo. Yen durung moco, isok moco nak blog pribadine. 
Kiro-kiro nek nak negoro iki tetep onok wong sing pingin ngajar, perkoro koyok ngene ora dadi kekawatiran. Ilmu tetep ejek isok disalurno. Yen ora ono, tur kabeh kalah ambek weteng. Iku sing bakal soro. Tenan soro. 
Coba ayo dipikir. Kabeh sarjana milih urip sing ora rekoso, khususe sing lulusan pendidikan. Kabeh mikir masa depan, mikir bayaran gede. Digawe sangu sesuk emben yen pengen rabi. Nek ditarik maneh, pengen urip sing layak. Isok nyukupi kebutuhan urip. Terus nek iki kedadean, buku isok ditinggalno. Kabeh ora doyan moco. Wes ora dianggep maneh dawuh “Iqro”. Senajan, “Iqro” iku mung ora teks tok, tapi nek teks ora kewoco piye ati isok moco sing nonteks. Yo mugo-mugo wae, ojok sampek kedadenan ngunu. 
Saiki, piye carane isok podo roto. Sing guru bayarane mung semunu. Yo ojok disemoni, nek mung ngekei ilmu ribet karo proyekan e nak njobo. Nek diribetno, yo iku keliru. Keliru, lapo kok ora dikei gaji podo ambek buruh pabrik opo pegawe kantoran. Wes talah, iki ancen salah sijine werno. Ojok dipermasalahno, mung ayo podo dipikir lan diresapi. Ben isok dadi wewanti lan pengeleng. Ojok podo nyalahno, nyalahno iku gampang, tapi nek diwalek, opo kuwi isok mbenerno sampek bayaran e podo? Jelas kowe modar nek dipasrahi ngunu. Lah, terus mosok yo meneng wae. Yo ogak. Ngene, ayo podo ngelakoni perubahan sing awak dewe mampu. Senajan cilik, iku luwih becik ketimbang dirimu mung nyalahno tok. Piye, sepakat? Nek wes sepakat, ayo ndang disruput kopine, udud e ndang disumet. Maknyus toh?

Memotret, Kesukaan yang Sulit Ditinggalkan

Beberapa waktu lalu, saya sudah berniat meninggalkan dunia fotografi profesional. Saya hanya ingin menjadi fotografer amatir, namun jalan hidup berkehendak lain.

Akhirnya, ada saja yang meminta saya untuk mengabadikan momen-momen indah dalam hidup mereka. Lah, ini salah satu momen yang saya abadikan beberapa waktu lalu:

Setelah acara prosesi selesai. Keisengan saya muncul. Dan konsep iseng pun saya jalankan. Jadinya, seperti ini deh. 😀

Yah, itulah kegilaan yang selalu saja hadir dalam jalan hidup saya. Memang, hidup biar menarik itu perlu hal-hal gila. So, jangan pernah takut melakukan hal-hal lain dalam hidupmu. Mari berekspresi.